10 Tempat Wisata di Lübeck, Jerman Terhits Dikunjungi

10 Tempat Wisata di Lübeck, Jerman Terhits Dikunjungi

Kota Lübeck di Jerman utara memiliki sejarah yang kaya. Itu pernah menjadi kota terpenting di Liga Hanseatic ketika dikenal sebagai ‘Ratu Hanse. Dulu, dan sekarang, pelabuhan penting di Laut Baltik. Lübeck begitu hebat sehingga pada tahun 1375 Kaisar Charles IV membandingkannya dengan Venesia, Roma, Pisa, dan Florence, yang ia sebut sebagai “kejayaan Eropa.” Kota ini memiliki pusat bersejarah yang menarik yang hanya ingin dijelajahi dengan berjalan kaki. Beberapa pusat bersejarah dihancurkan oleh bom Perang Dunia II, tetapi cukup banyak tempat wisata di Lübeck yang tetap memberi pengunjung petunjuk tentang kehebatan kota sebelumnya.

1. Burgtor

Burgtor adalah gerbang kota utara di Lubeck. Dibangun pada tahun 1444, itu adalah salah satu dari dua yang tersisa dari empat gerbang menjulang yang dibangun pada abad pertengahan. Namanya diambil dari kastil yang berdiri di seberang Sungai Trave. Terletak di Lübeck tua, gerbang kastil memiliki bangunan yang dibangun di atas dan di sekitarnya. Sebuah menara Romawi ditambahkan ke gerbang Gotik Akhir. Gerbang abad pertengahan ini cukup mengesankan, meskipun jalan beraspal yang membawa mobil entah bagaimana tampak tidak sesuai dengan masa lalunya yang bersejarah. Sebuah plakat di dinding gerbang memperingati Napoleon memasuki kota pada tahun 1806.

2. Passat

Kapal layar tinggi ini dibangun pada tahun 1911 di Hamburg dan berlayar antara Amerika Selatan dan Eropa. Meskipun dia tidak lagi membawa barang berat melintasi lautan dunia, kapal layar elegan ini mengingatkan pengunjung saat Passat menantang ombak tinggi di bawah layar penuh dan telah menjadi simbol maritim resor Baltik Travemünde. Sekarang menjadi tempat pertemuan yang mapan dan berisi museum dan hostel pemuda.

3. Buddenbrookhaus

Buddenbrookhaus adalah townhouse yang elegan di Mengstrasse 4 di Lubeck. Dibangun pada tahun 1758, itu adalah rumah masa kecil penulis Thomas dan Heinrich Mann. Terletak di seberang Gereja St. Mary, rumah itu hampir hancur total selama pemboman Perang Dunia II; hanya fasad yang tetap berdiri. Rumah itu tidak dibangun kembali seperti dulu, tetapi fasadnya dibiarkan dan sebuah museum untuk menghormati Thomas Mann dibangun di belakangnya. Rumah itu adalah latar bagi kisah keluarga yang ditulis Mann dalam bukunya Buddenbrookhaus. Museum ini wajib dikunjungi oleh para penggemar Mann.

BACA:  13 Tempat Wisata di Afrika Selatan Terbaru & Terhits Dikunjungi

4. Lubeck Cathedral

Katedral Lübeck berasal dari abad ke-12 ketika Henry the Lion memiliki struktur Romawi yang dibangun untuk uskup Lübeck. Bangunan megah ini adalah salah satu monumen tertua di Lübeck. Katedral Lutheran sebagian hancur selama serangan udara dalam Perang Dunia II. Sebuah altar yang berasal dari tahun 1696 dan sebuah organ yang tak ternilai dihancurkan, meskipun sebuah salib besar dan banyak poliptik abad pertengahan diselamatkan dan dapat dilihat hari ini. Rekonstruksi gereja berakhir pada tahun 1982. Upaya restorasi termasuk penambahan lift untuk membawa pengunjung ke puncak menara lonceng.

5. Lubecker Rathaus

Lübecker Rathaus adalah salah satu balai kota paling spektakuler dan penting di Jerman. Hal ini sangat indah ketika menyala di malam hari. Balai kota dimulai pada 1230 sebagai tiga rumah runcing yang dibangun di pasar. Itu berkembang selama bertahun-tahun sampai cukup besar untuk mengadakan pertemuan Hanseatic. Interior balai kota dapat dikunjungi dengan tur berpemandu setiap hari. Begitu masuk, pengunjung harus memperhatikan ketinggian pintu ruang sidang yang berbeda. Orang-orang yang ditemukan tidak bersalah atas kejahatan yang ditinggalkan oleh pintu yang lebih tinggi, sementara para penjahat meninggalkan ruang sidang melalui pintu yang lebih pendek.

6. Heiligen Geist Hospital

Dari luar, Heiligen-Geist-Hospital tidak terlihat seperti rumah sakit dengan atap runcing dan menara menjulang ke langit. Tapi, Rumah Sakit Roh Kudus telah merawat orang sakit dan lanjut usia sejak abad ke-13. Bagian dari itu masih digunakan sebagai rumah sakit hari ini. Pengunjung hari ini memuji kapel yang indah dan lukisan dinding asli; mereka mengatakan bangunan seperti gereja adalah salah satu atraksi yang harus dilihat di Lübeck. Pasar Natal kota diadakan di sini setiap tahun, memberi pembeli kesempatan untuk melihat bilik tempat para pensiunan tinggal. Terletak di kota tua, rumah sakit juga menyelenggarakan pameran kerajinan bulan November yang menampilkan barang-barang yang dibuat oleh warga lanjut usia.

BACA:  6 Tempat Wisata Favorit di Indonesia Untuk Penikmat Fotografi

7. Marienkirche

Marienkirche (Gereja St. Mary) mendominasi cakrawala Lübeck dengan menara mencapai lebih dari 120 meter (400 kaki) ke arah langit. Dibangun lebih dari 700 tahun yang lalu, gereja Brick Gothic ini adalah model bagi banyak gereja lain di wilayah Baltik. Terletak di kawasan pedagang tua Hanseatic, Marienkirche adalah gereja terpenting di Lübeck. Dengan kubah batu bata tertinggi di dunia, gereja ini bergema dengan musik, dari organ hingga 11 lonceng bersejarah hingga paduan suara anak laki-laki Lübeck, yang terkenal karena menyanyikan St. John Passion pada Jumat Agung. Gereja dan banyak karya seni penting dihancurkan dalam serangan udara tahun 1942. Banyak lukisan, bagaimanapun, disimpan dan dapat dilihat di gereja yang dibangun kembali.

8. St. Petri zu Lubeck

St. Petri adalah tempat untuk melihat pemandangan Lübeck yang luar biasa. Rusak parah akibat pemboman Perang Dunia II, pekerjaan restorasi gereja abad ke-12 ini masih berlangsung, terutama di bagian dalam sekarang. Upaya rekonstruksi termasuk lift untuk membawa pengunjung ke atas untuk pemandangan 360 derajat yang mengesankan dari kota abad pertengahan ini; waktu terbaik untuk melakukan perjalanan adalah matahari terbenam. Ibadah gereja reguler belum diadakan tetapi gereja megah ini digunakan sebagai tempat acara budaya dan seni.

9. Travemunde

Travemünde adalah resor tepi laut tua di muara Sungai Trave yang berakhir di Teluk Lubeck di Laut Baltik. Didirikan pada tahun 1187, bagian Lübeck yang indah dan sepi ini dulunya penting di Liga Hanseatic dan juga merupakan pelabuhan di mana pengunjung dapat naik feri ke Skandinavia dan negara bagian Baltik lainnya. Komunitas ini memiliki kurang dari 15.000 penduduk tetap, dengan ribuan turis berduyun-duyun ke daerah itu pada akhir pekan. Pantai berpasir adalah daya tarik yang paling populer. Kota tua, dengan jalan-jalannya yang diberi nama bahari, layak untuk dijelajahi dengan berjalan kaki. Travemunde adalah latar untuk banyak adegan dalam novel pemenang Nobel Thomas Mann, Buddenbrooks.

BACA:  Istana Hampton Court, Detinasi Wisata Populer di London

10. Holstentor

Holstentor adalah salah satu dari dua gerbang kota yang tersisa di kota Lübeck. Dibangun antara 1464 dan 1478, itu dianggap sebagai simbol Lübeck karena dua menara bundar yang menawan dan pintu masuk yang melengkung. Anehnya, pada tahun 1863 diputuskan oleh mayoritas hanya satu suara untuk tidak menghancurkan gerbang itu tetapi untuk memulihkannya secara ekstensif. Gerbang itu dalam kondisi yang sangat buruk, karena setiap tahun ia tenggelam beberapa sentimeter lebih jauh ke dalam tanah. Gerbang Holsten dipulihkan sepenuhnya dan pergerakan dihentikan. Hari ini, museum di dalamnya menyoroti sejarah gerbang dan hari-hari kejayaan pedagang abad pertengahan Lübeck.